Makna dan Terjemahan Lirik Lagu Pamer Bojo Anyar Versi Cendol Dawet Nella Kharisma

Sempat viral, mungkin sebagian dari kamu sudah tidak asing dengan lirik lagu Pamer Bojo anyar versi Cendol Dawet. Ya, lagu ciptaan penyanyi campursari Didi Kempot ini memang banyak dinyanyikan ulang oleh sejumlah pedangdut, seperti Nella Kharisma, Via Vallen, Guyon Waton, Tasya Rosmala, Jihan Audy, Abah Lala, dan sebagainya.

Jargon cendol dawet sendiri sebenarnya pertama kali dipopulerkan oleh Abah Lala saat diiringi Orkes MG 86. Seniman asal Boyolali ini kerap menambahkan istilah “cendol dawet” ketika menyanyikan Pamer Bojo atau lagu-lagu berbahasa Jawa lainnya.

Ide penambahan jargon itu bermula ketika Abah Lala mendengar anak-anak menyebut cendol dawet. Kebetulan dirinya juga menggemari salah satu minuman khas Boyolali itu. Selanjutnya, dia dan orkes yang mengiringinya pun sepakat untuk menambahkan istilah ini ke setiap lagu yang dinyanyikannya.

Penggunaan frasa “cendol dawet” kemudian juga diikuti oleh pedangdut lainnya, termasuk Nella Kharisma. Istilah ini pun semakin populer ketika biduan Soimah kerap melantunkannya di acara D’Star yang ditayangkan di salah satu stasiun televisi swasta Indonesia.

Daripada semakin penasaran, yuk langsung saja simak lirik lagu Pamer Bojo anyar versi cendol dawet dari Nella Kharisma beserta makna dan artinya dalam bahasa Indonesia berikut ini! Kami juga menyajikan versi asli tembang tersebut yang dinyanyikan Didi Kempot. Selamat membaca!

Lirik Lagu Pamer Bojo Anyar Versi Cendol Dawet dan Artinya


Sumber: YouTube – Pandu WD

Koyo ngene rasane wong nandang kangen
Seperti ini rasanya orang yang sedang kangen
Rino wengi atiku rasane peteng
Siang malam hatiku terasa gelap
Tansah kelingan kepingin nyawang
Selalu teringat, ingin memandang
Sedelo wae uwis emoh tenan
Sebentar saja, sudah tidak mau

Cidro janji tegane kowe ngapusi
Sungguh tega kamu mengingkari janji dan berbohong
Nganti seprene suwene aku ngenteni
Hingga kini, telah lama aku menantimu
Nangis batinku nggrantes uripku
Menangis batinku, merana hidupku
Teles kebes netes eluh cendol dawet
Aku menangis terus, cendol dawet

Cendol dawet, cendol dawet seger
Cendol dawet, cendol dawet segar
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol dawet seger piro, lima ngatusan
Cendol dawet segar berapa, lima ratusan
Terus gak pake ketan
Terus tidak usah pakai ketan
Ji ro lu pat limo enem pitu wolu…
Satu dua tiga empat lima enam tujuh delapan…

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku
Tapi pasangan baru yang kamu pamerkan padaku
Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku
Bukan wangi mawar yang terlihat di mataku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku
Tapi kamu lupa telah melukai orang sepertiku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
Pamer pasangan baru di depanku

Cidro janji tegane kowe ngapusi
Sungguh tega kamu mengingkari janji dan berbohong
Nganti seprene suwene aku ngenteni
Hingga kini, telah lama aku menantimu
Nangis batinku nggrantes uripku
Menangis batinku, merana hidupku
Teles kebes netes eluh cendol dawet
Aku menangis terus, cendol dawet

Cendol dawet, cendol dawet seger
Cendol dawet, cendol dawet segar
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol dawet seger piro, lima ngatusan
Cendol dawet segar berapa, lima ratusan
Terus gak pake ketan
Terus tidak usah pakai ketan
Ji ro lu pat limo enem pitu wolu…
Satu dua tiga empat lima enam tujuh delapan…

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku
Tapi pasangan baru yang kamu pamerkan padaku
Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku
Bukan wangi mawar yang terlihat di mataku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku
Tapi kamu lupa telah melukai orang sepertiku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
Pamer pasangan baru di depanku
Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng statusmu
Pamer pasangan baru di statusmu

Baca juga: Lirik Lagu Mundur Alon-Alon dan Artinya dalam bahasa Indonesia

Lirik Lagu Pamer Bojo Didi Kempot (Versi Asli) dan Terjemahannya


Sumber: YouTube – Didi Kempot Official Channel

Koyo ngene rasane wong nandang kangen
Seperti ini rasanya orang yang sedang kangen
Rino wengi atiku rasane peteng
Siang malam hatiku terasa gelap
Tansah kelingan, kepingin nyawang
Selalu teringat, ingin memandang
Sedelo wae, uwis emoh tenan
Sebentar saja, sudah tidak mau

Cidro janji tegane kowe ngapusi
Sungguh tega kamu mengingkari janji dan berbohong
Nganti seprene suwene aku ngenteni
Hingga kini, telah lama aku menantimu
Nangis batinku nggrantes uripku
Menangis batinku, merana hidupku
Teles kebes netes eluh neng dadaku
Aku menangis terus hingga mengalir ke dada

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku
Tapi pasangan baru yang kamu pamerkan padaku
Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku
Bukan wangi mawar yang terlihat di mataku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku
Tapi kamu lupa telah melukai orang sepertiku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
Pamer pasangan baru di depanku

Cidro janji tegane kowe ngapusi
Sungguh tega kamu mengingkari janji dan berbohong
Nganti seprene suwene aku ngenteni
Hingga kini, telah lama aku menantimu
Nangis batinku, nggrantes uripku
Menangis batinku, merana hidupku
Teles kebes netes eluh neng dadaku
Aku menangis terus hingga mengalir ke dadaku

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku
Tapi pasangan baru yang kamu pamerkan padaku
Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku
Bukan wangi mawar yang terlihat di mataku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku
Tapi kamu lupa telah melukai orang sepertiku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
Pamer pasangan baru di depanku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku
Mengapa menyukaiku jika akhirnya menyakitiku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
Pamer pasangan baru di depanku

Baca juga: Lirik Lagu Kartonyono Medot Janji Denny Caknan, Beginikah Rasanya Dikhianati Kekasih?

Makna Lirik Lagu Pamer Bojo Anyar Versi Cendol Dawet dan Didi Kempot

Lirik Lagu Pamer Bojo Anyar Versi Cendol Dawet - Nella Kharisma
Sumber: Instagram – nellakharisma

Lirik lagu Pamer Bojo anyar versi cendol dawet dan Didi Kempot kurang lebih bercerita tentang seorang pria yang begitu mencintai seorang perempuan. Saking sayangnya, siang malam dia selalu teringat akan si wanita dan kerap merindukannya.

Sayangnya, orang yang dicintainya itu berbohong dan mengingkari janji. Sudah lama menanti, ternyata perempuan tersebut lebih memilih orang lain. Tanpa merasa bersalah, dia malah memamerkan pasangan baru di depan laki-laki tersebut.

Di tengah-tengah sakit hati yang dirasakannya, si lelaki pun bertanya-tanya kenapa dulu menyukainya jika akhirnya dia memilih orang lain, lalu memamerkan pasangan baruya itu. Menyedihkan sekali ya lirik lagu Pamer Bojo yang diciptakan Didi Kempot tersebut?

Saat mendengarnya, mungkin kamu akan turut merasa sedih jika saat ini sedang mengalami kisah cinta yang digambarkan lagu tersebut. Tak mengapa galau dan bersedih, asal jangan sampai berlebihan dan berlarut-larut. Apalagi sampai membuatmu susah move on dan sulit mendapatkan pasangan baru.

Baca juga: Pedihnya Ditinggalkan Pacar dalam Lirik Lagu Korban Janji Guyon Waton

Pesan yang Dapat Diambil dari Lirik Lagu Pamer Bojo Anyar Versi Cendol Dawet

Itulah penjelasan lirik lagu Pamer Bojo anyar versi cendol dawet dan Didi Kempot sekaligus terjemahan maupun cerita di baliknya. Well, cintailah seseorang sewajarnya saja agar hatimu tak terlalu sakit saat dirinya pergi atau mengkhianati. Buat yang telah mempuanyai pasangan baru, janganlah semakin menyakiti hati mantanmu dengan memamerkan kemesraan di depannya.

Kalau kamu tertarik mendengarkan atau meng-cover lirik lagu Pamer Bojo anyar, tinggal download saja mp3-nya di situs musik online legal. Sedangkan video versi asli maupun cendol dawet dapat kamu saksikan langsung di artikel ini.

Untuk mempelajari chord atau kunci gitar lirik lagu Pamer Bojo, cari saja tutorialnya di YouTube atau mesin pencari. Kamu juga bisa mencari lagu-lagu hits Didi Kempot yang banyak dinyanyikan ulang lainnya, seperti Cidro, Ambyar, Layang Kangen, Kalung Emas, Ketaman Asmoro, Pantai Klayar, dan sebagainya. Selamat mencoba!

NuraMagz